Serangan Masif Ke Web Pemerintahan Ukraina Saat Ketegangan Dengan Rusia Meningkat

HomeBerita

Serangan Masif Ke Web Pemerintahan Ukraina Saat Ketegangan Dengan Rusia Meningkat

Amazon Bakal Tutup Alexa.Com
Fitur Pembuat Stiker Hadir Di WhatsApp Versi Web
HTML5 Telah ”Siap”

Peretas serang puluhan situs web pemerintah Ukraina pada hari Jumat, pihak ukrania sendiri telah menonaktifkan sementara situs dan menuliskan pesan yang memperingatkan pembaca. Seorang juru bicara kementerian luar negeri Ukraina menggambarkan insiden itu sebagai “serangan dunia maya besar-besaran,” seperti yang dilaporan dari Bloomberg dan Sky News.

Tujuh puluh situs lembaga pemerintah terkena, termasuk Kementerian Luar Negeri dan Pertanian, Viktor Zhora, wakil kepala badan negara yang bertanggung jawab atas komunikasi khusus dan perlindungan informasi, mengatakan Jumat. Pihak berwenang sedang menyelidiki dan akan mendapatkan kesimpulan pertama mereka di esok hari, katanya.

“Tidak ada kebocoran data penting, konten situs web tidak rusak,” kata Zhora. “Kami mengumpulkan bukti digital dan menganalisis data untuk memahami rantai lengkap serangan ini.”

Serangan siber itu terbilang signifikan mengingat meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut. Diperkirakan 100.000 tentara Rusia saat ini berkumpul di perbatasan Ukraina, dan badan-badan intelijen Barat memperingatkan bahwa invasi besar-besaran akan segera terjadi. Pasukan Rusia dan pemberontak yang didukung Rusia telah menduduki wilayah negara itu sejak 2014, termasuk semenanjung Krimea dan sebagian wilayah Donbas.

Meskipun tidak ada penyebab yang jelas untuk serangan siber hari ini, para pejabat telah menyampaikan bahwa Rusia mungkin bertanggung jawab. “Terlalu dini untuk menarik kesimpulan, tetapi ada catatan panjang serangan Rusia terhadap Ukraina,” kata juru bicara pemerintah Ukraina kepada Sky News. Kepala urusan luar negeri Uni Eropa, Josep Borrell, mengatakan kepada wartawan pagi ini bahwa dia “tidak memiliki bukti siapa yang bertanggung jawab” tetapi “kita dapat membayangkan siapa yang berada di baliknya.”

Rusia sebelumnya telah mengerahkan serangan siber sebagai awal perang darat, seperti selama invasi 2008 ke Georgia. Beberapa minggu sebelum pasukan Rusia bergerak ke negara itu — mengambil kendali atas dua wilayah separatis yang masih dipegangnya hingga sekarang, Abkhazia dan Ossetia Selatan — serangan siber digunakan untuk menargetkan situs pemerintah Georgia dan infrastruktur web. Serangan serupa melonjak selama aneksasi Rusia atas Krimea pada tahun 2014. Dalam kasus seperti itu, tujuan serangan dapat menimbulkan kebingungan seperti halnya menonaktifkan layanan penting.

Dikutip dari : The VergeBloombergSkyNews

[Copy]